Wawali Arya Wibawa Apresiasi UMKM Layang-layang Expo 2021

Wakil Wali Kota Denpasar Kadek Agus Arya Wibawa saat menghadiri UMKM Layang-layang Expo 2021 di Segara The Seaside Bar and Restro, Pantai Segara Sanur, Jumat (21/5/2021).

DENPASAR, PERSPECTIVESNEWS – Wakil Wali Kota Denpasar Kadek Agus Arya Wibawa menghadiri UMKM Layang-layang Expo 2021 di Segara The Seaside Bar and Restro, Pantai Segara Sanur, Jumat (21/5/2021).

Kegiatan yang dibuka Wagub Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) tersebut dimeriahkan dengan pameran dari UMKM, yang diisi oleh 43 UMKM.

Hadir dalam kesempatan tersebut Anggota DPRD Provinsi Bali, AA Gede Agung Suyoga, Ketua PHRI Kota Denpasar, IB. Gede Sidartha Putra, Dirut Operasional BPD Bali serta undangan lainnya yang juga dilaksanakan dengan protokol kesehatan.

Wagub Cok Ace mengapresiasi pameran UMKM Layang-layang EXPO 2021 yang diprakarsai generasi muda ini. Dukungan untuk pelaksanaan kegiatan positif tentu menjadi celah bagi pemulihan perekonomian masyarakat di Bali sebelum pariwisata bergulir.

Dikatakan, event semacam ini dijadikan momentum untuk menunjukkan pada dunia bahwa Bali telah siap memasuki tatanan kehidupan era baru dengan menerapkan protokol kesehatan pada berbagai sektor, termasuk pariwisata.

“Mari kita tunjukkan pada dunia luar bahwa Bali dengan pesona keindahan alamnya siap menerima wisatawan dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat,”ujarnya.

Wakil Wali Kota Kadek Agus Arya Wibawa mengatakan kondisi pandemi tak menghalangi kalangan generasi muda melakukan kegiatan-kegiatan kreatif. Hal ini perlu terus didorong dan didukung mengingat kegiatan kreatif yang diiringi dengan geliat perekonomian sangat membantu masyarakat di masa pandemi.

“Pelaksanaan UMKM Layang-layang expo 2021 ini merupakan suatu bentuk dukungan Pemerintah Kota Denpasar di dalam memberikan ruang seluas luasnya kepada pelaku usaha untuk dapat tumbuh dan berkembang dalam masa pandemi saat ini,” ujarnya.

Sementara Kadek Suprapta Meranggi mengatakan kegiatan tersebut diselenggarakan selama 2 hari terhitung 21-22 Mei 2021.

Adapun UMKM yang mengikuti memiliki kaitan dengan layang-layang, mulai dari penjual mutik, penjual tali layangan, penjual hiasan layangan, penjual kain layangan dan lain-lain, yang dikemas ke dalam “UMKM Layang-Layang EXPO 2021”.

Kegiatan ini juga sebagai salah satu cara mempromosikan kekayaan alam Bali, karena setiap produksi baju, topi, slayer dan sejumlah produksi UMKM Bali dilengkapi dengan barcode yang nantinya dapat digunakan untuk scanning kemudian dapat dilihat sejumlah kegiatan warga Bali dan kekayaan alam Bali. (hum)