Gubernur Koster Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Massal di Kawasan Ubud

Gubernur Koster saat meninjau vaksinasi Covid-19 massal di Ubud.

GIANYAR, PERSPECTIVESNEWS– Gubernur Koster meninjau pelaksanaan vaksinasi Covid-19 massal di kawasan Ubud. Ini terkait pencanangan program vaksinasi di tiga Zona Hijau yakni Ubud, Nusa Dua, Sanur oleh Pemerintah Provinsi Bali.

Senin (22/3/2021) vaksinasi massal resmi digelar secara serentak. Hal ini dalam upaya akselerasi pemulihan kesehatan masyarakat sekaligus pemulihan ekonomi Bali.

Gubernur Bali Wayan Koster didampingi Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra pun turun langsung melaksanakan peninjauan ke lapangan di empat titik berbeda di wilayah Ubud yakni di Br. Pande Desa Sayan, Pura Dalem Suargan Desa Kedewatan, Central Parkir Monkey Forest, serta Br. Nagi Desa Petulu, guna memastikan suksesnya program vaksinasi massal tersebut, sebagai salah satu upaya pemulihan ekonomi Bali melalui sektor pariwisata.

 “Sesuai pencanangan dari pemerintah pusat melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) RI, ketiga wilayah ini ditetapkan sebagai wilayah Zona Hijau. Di mana nanti pada saatnya akan dibuka lebih awal sebagai daerah tujuan wisata domestik dan mancanegara yang aman dari pandemi Covid 19. Untuk itu ketiga wilayah ini  diprioritaskan mendapat vaksinasi,” terang Gubernur Koster.

“Untuk wilayah Ubud sendiri jumlah warga dan tenaga kerja pariwisata yang harus mendapat vaksinasi jumlahnya mencapai 47 ribu orang lebih. Kebutuhan vaksin tahap I sudah di drop semua sesuai keperluan bahkan lebih. Diharapkan bisa selesai sesuai rencana yakni selama tujuh hari,” imbuhnya di sela-sela peninjauan yang  turut dihadiri Kapolda Bali Putu Jayan Danu serta Bupati Bangli Sang Nyoman Sedana Artha.

Kesiapan Pemkab Gianyar di bawah kepemimpinan Bupati Made Agus Mahayastra dalam pelaksanaan vaksinasi massal berbasis banjar tersebut pun mendapat apresiasi dari Gubernur Koster.

“Apa yang dilakukan Pak Bupati melalui manajemen vaksinasi berbasis banjar, sudah tepat karena melibatkan seluruh jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungannya sebagai penanggung jawab. Jadi tiap OPD diberikan mandat pengawasan vaksinasi di wilayah Ubud yang mencakup 33 banjar, dengan target per banjar sebanyak 200 orang per hari. Jadi jika dihitung – hitung, target 47 ribu itu saya kira pasti bisa tuntas dalam 7 hari,” ujarnya optimis.

“Inovasi manajemen vaksinasi lainnya yang dilaksanakan dalam upaya mensukseskan program ini, yakni keterlibatan Nakes pihak RS swasta, disamping RS milik pemerintah. Dan ini semua ngayah, tanpa biaya. Ini kan sifatnya kemanusiaan, jadi sudah sewajarnya kita bergotong-royong. Semoga bisa ditiru seluruh Pemkab/Pemkot se-Bali, pada saat vaksinasi massal berikutnya,” harapnya.

Sementara itu, Bupati Gianyar Made Agus Mahayastra sepanjang peninjauan antusias menyampaikan terobosan yang dilaksanakannya guna menyukseskan vaksinasi massal di wilayahnya, terutama terkait keterlibatan 37 OPD yang dipimpinnya sebagai penanggungjawab kegiatan, serta dukungan nakes swasta dalam teknis vaksinasi.    (git)