Kasus Pertama Pasien Covid-19 di Buleleng Meninggal Dunia

0
10
Gede Suyasa

Buleleng, PERSPECTIVESNEWSTim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Buleleng mengonfirmasi seorang pasien positif berusia 30 tahun di daerah itu meninggal dunia pada Minggu 19 Juli 2020.

Sekretaris GTPP Covid-19 Buleleng Gede Suyasa mengatakan, pasien yang meninggal tersebut adalah PDP 140 asal Kecamatan Sukasada, berjenis kelamin laki-laki dan memiliki dua orang anak. Kata Suyasa, pasien PDP 140 tidak memiliki riwayat perjalanan keluar maupun kontak erat dengan pasien terkonfirmasi positif.

“Berdasar laporan, korban tidak memiliki riwayat perjalanan keluar daerah maupun kontak erat dengan pasien terkonfirmasi. Tapi hasil swab dua kali dinyatakan positif. Setelah ini kami terus melakukan tracing terhadap orang yang pernah kontak dengan korban,” jelas Suyasa yang juga Sekda Buleleng ini.

Sedang penanganan pasien pasca dinyatakan meninggal, Suyasa mengatakan melakukan prosesi perawatan jenazah sesuai standar penanganan Covid-19 hingga dimakamkan  dikubur/setra  Kecamatan Sukasada pada pukul 11.00 Wita.

“Prosesi pemakaman mengikuti keinginan pihak keluarga, apa dikubur atau dikremasi, yang penting  penanganannya wajib mengikuti protokol Covid-19,” jelas Suyasa.

Atas meninggalnya pasien Covid-19 tersebut, Suyasa mengimbau kepada masyarakat Buleleng untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan dan selalu menjaga kondisi tubuh tetap bugar.  “Ini untuk mencegah agar kasus yang sama dapat dicegah,” imbuhnya.

Sementara itu, selain kabar duka, perkembangan penanganan pasien terkonfirmasi positif Covid-19 menunjukkan kabar baik, yakni dua pasien Covid-19 dinyatakan sembuh. Keduanya adalah PDP 51 dan PDP 137.

“Kedua pasien tersebut sudah dinyatakan sembuh, jadi pasien yang sempat dirujuk ke Denpasar sudah tidak ada lagi. PDP 51 merupakan staf di Kantor Kecamatan Seririt. Pasien tersebut dirawat selama 67 hari dan 17 kali swab. Satu pasien sembuh lainnya adalah PDP 137 asal Kecamatan Kubutambahan,” ucapnya.

Hingga Minggu tidak ada laporan penambahan jumlah pasien terkonfirmasi positif. Hanya ada PDP yang dirawat bertambah menjadi 2 orang. Tidak ada  ODP dalam pengawasan dan OTG yang sedang menjalani karantina mandiri sebanyak 312 orang. Dikarantina di RS Pratama Giri Emas tersisa 1 orang yang sedang menjalani. red