Data Penduduk Non Permanen, Kelurahan Sumerta Amankan 17 Orang Tanpa Identitas

Pendataan penduduk non permanen Kelurahan Sumerta. (FOTO: ist)

Denpasar, PERSPECTIVESNEWS Dalam upaya percepatan penanganan Covid-19 kasus transmisi lokal, Satgas Gotong Royong Kelurahan Sumerta bersama Satgas Lingkungan/Banjar melaksanakan kegiatan pengendalian mobilitas dan penertiban administrasi penduduk non permanen secara berkala dan berkelanjutan di Lingkungan Banjar Tanjung Bungkak.

Lurah Sumerta, I Wayan Eka Apriana yang dikonfirmasi Kamis (25/6/2020) mengatakan pihaknya yang terdiri dari Pemerintah Kelurahan, Babinkamtibmas dan Babinsa, bersinergi dengan Satgas Lingkungan yang terdiri dari Kaling, Kelihan Adat dan Pecalang menggelar sosialisasi protokol kesehatan dan pendataan penduduk non permanen. Adapun yang menjadi sasaran yakni wilayah lingkungan seputar Tanjung Bungkak dan secara bertahap menyasar daerah seputaran wilayah tersebut.

“Tentu saja dalam kegiatan ini kami melibatkan seluruh stakeholder desa adat dan dinas ke lapangan terkait sosialisasi  dan kegiatan  pendataan penduduk non permanen sekaligus sosialisasi kepada masyarakat dan pelaku usaha di sekitar wilayah kami tentang bagaimana menjalankan protokol kesehatan di tengah pandemi. Bagaimana agar para pedagang  memakai masker, hand sanitizer, penyemprotkan disinfektan dan menerapkan psychal distancing (menjaga jarak),” ungkapnya.

Lebih lanjut dikatakan, sementara dari hasil pendataan penduduk non permanen, menyasar penduduk yang baru datang dari luar daerah.  Adapun penduduk non permanen yg terjaring saat kegiatan tersebut yakni sebanyak  17 orang yang terdiri atas Laki-laki sebanyak 10  orang dan perempuan 7 orang.

“Dimana penduduk non permanen yang sudah tinggal sementara di lingkungan tersebut termasuk kategori belum memiliki identitas maupun belum memperpanjang dokumen penduduk non permanen selama mereka tinggal dan akan ditindak lanjuti oleh Satpol PP Kota Denpasar,” ujarnya.

Selain itu pihaknya mengaku terus melalukan sosialisasi dan pengawasan secara berkelanjutan demi menjaga kenyamanan masyarakat serta mempercepat memutus rantai penyebaran Covid-19.

“Guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19, selain sosialisasi protokol kesehatan dan pendataan penduduk non permanen,  pihak kami juga telah rutin menggelar sidak masker dan penyemprotan disinfektan” tutupnya. (hum)