Tanam 10.000 Pohon, Wabup Kembang Ajak Masyarakat Jaga Kelestarian Hutan

0
168
Wabup Kembang Hartawan didampingi anggota DPRD Kabupaten Jembrana Ketut Suartika saat melakukan kegiatan reboisasi di Banjar Kembang Sari, Desa Tukadaya, Minggu (19/1/2020).

Jembrana, PERSPECTIVESNEWS Kawasan Hutan Bali Barat memiliki luas 38.000 Ha, mulai dari Pengragoan sampai Gilimanuk yang terbagi dalam 3 fungsi hutan yaitu; fungsi hutan lindung, hutan produksi dan hutan produksi terbatas yang ada di Melaya sebagai penyangga Balai Tanam Nasional Bali Barat. Kelestarian hutan produksi menjadi sangat strategis dalam melindungi hutan guna menjaga kelangsungan hidup manusia dan alam sekitarnya.

Mendukung hal tersebut pada Minggu (19/1/2020) di hutan Desa Tukadaya digelar  kegiatan reboisasi hutan Bali Barat dengan penamanan 10.000 bibit pohon trembesi dan mahoni.  Hadir dalam kegiatan tersebut, Wakil Bupati Jembrana I Made Kembang Hartawan, Kapolres Jembrana I Ketut Gede adi Wibawa ,  anggota DPRD Jembrana, Camat Melaya I Putu Oka Santika beserta  Perangkat Desa,  personil TNI/Polri, Gerakan Pramuka, Sispala, serta beberapa  organisasi masyarakat.

Ketua panitia, yang  juga Anggota DPRD Jembrana I Ketut Suastika menyampaikan, aksi reboisasi ini guna mengembalikan fungsi hutan, menjaga hutan dan memperbaiki hutan yang sebelumnya gundul.

“Hari ini kita langsungkan reboisasi hutan yang ada di Banjar Kembang Sari, Desa Tukadaya dengan menanam bibit pohon trembesi dan mahoni dengan jumlah 10 ribu pohon yang diperoleh dari bantuan UPT KPA Bali Barat. Jumlah peserta yang hadir mencapai 700 orang yang terdiri dari berbagai unsur lapisan masyarakat,”ucapnya.

Kesempatan tersebut Wabup Jembrana I Made Kembang Hartawan  berharap melalui aksi rebosiasi ini akan tumbuh kesadaran pentingnya menjaga kelestarian hutan. Khususnya  hutan yang ada  di Jembrana  sebagai  wujud implementasi hubungan harmonis, manusia dengan alam.

“Sekarang ditaman 10 ribu pohon di hutan Desa Tukadaya  harus ditindaklanjuti dengan upaya pemeliharaannya . Untuk itu mari kita rawat baik-baik, kita pelihara dengan seksama, hutan yang gundul kita laksanakan reboisasi guna mengembalikan fungsi hutan tersebut,” tegasnya.

Sementara Kasi Perencanaan dan Pengelolaan Hutan, RPH Bali Barat Agus Sugianto mengatakan, dari 38 ribu hektare hutan Bali Barat, memiliki  tiga fungsi yakni hutan  lindung, hutan produksi dan hutan produksi terbatas sebagai penyangga  taman nasional bali barat. Dari luasan itu sudah dialokasikan untuk blok pemanfaatan yang akan dikelola bersama dengan masyarakat Jembrana dengan skema hutan desa.

“Ada 9 hutan desa yang sudah ada SK-nya dan kemitraan kehutanan. Sehingga rencananya tahun 2020 ini akan ada pembinaan dan pendampingan bagaimana mengelola hutan bersama masyarakat. Di dalam kawasan hutan itu, baik lindung maupun produksi yang menjadi blok pemanfaatan bisa ditanam hasil hutan bukan kayu (HBK),”paparnya.(utu)